Beberapa Hal yang Harus Diperhatikan Jika Punya Anak Kembar

Hai gals, udah lama ngga nge-blog, Ya Allah kangen banget rasanya nulis uneg2 #eh nulis yang bermanfaat maksudnya buat para wanita kece se-Indonesia Raya. Hari ini dapat mood booster nulis dari sahabat saya Sarah Tsaqofa (itu tuh yang punya vendor dekorasi keren @fairytaleplanner (follow deh IG-nya ^^v). Tuh Sar udah eik promosiin, awas aja nggak dapet upeti wkwkw. Okelah kembali ke laptop yah.

Sebagian dari para newlyweds, atau pasangan pengantin yang sudah cukup lama menanti kehadiran seorang anak rasanya pengeennnn banget yah punya anak kembar. Anak kembar biasanya memang keliatan lebih ‘menarik’ karena pastinya jadi pusat perhatian, jadi lebih lucu dengan pakaian atau aksesoris yang serba kembar, atau tingkah polah mereka yg nggemesin, ditambah dengan wajah yang sama jadi bikin pemandangan yang nggak biasa, greget gitu. Ada lagi yang pingin punya anak kembar biar sekalian gitu repotnya, sekali lahir udah dua even more, jadi itung-itung nyicil.. ya kaleee. Dan..banyak yah motif lainnya yang pengen punya anak kembar. Nah, insyaAllah di tulisan ini saya mau bagi2 sedikit info untuk yang pingin punya anak kembar dari pengalaman saya sebagai ibu baru dengan dua anak kembar, semoga bermanfaat yah.

Bagi saya dan suami mendapatkan amanah anak kembar juga so surprised sebenarnya, karena ..well siapa yang nyangka gitu lho. Dikasih satu aja alhamdulillah, ini dikasih langsung dua. Sampe2 waktu USG bidannya bilang ‘ wah bu, ini mah buy one get one..’ hihihi. Tapi bagaimanapun bahagianya kami tetep aja deg-degan ya, secaraa..ini pengalaman pertama yang tentunya butuh banyak persiapan. Nah, yukk..kita masuk ke bagian ‘apa aja yang perlu di persiapkan.’

1. Mental

Suatu saat saya pernah mengalami bleeding (pendarahan) yang cukup lama saat hamil dan buat saya sedih banget, padahal saya nggak melakukan aktivitas fisik yang berlebihan (menurut versi saya). Dan saya diharuskan bed rest cukup lama karena kalau tidak maka banyak resiko yang akan terjadi kepada kehamilan saya, salah satunya adalah keguguran. Hampir dua bulanan gals, saya bener2 ngurangi aktivitas, bahkan itu naik motor/mobil ke kampus. Saat awal saya konsultasi kehamilan ke dr. Gunawan , beliau menyatakan penyebab2 terjadinya bleeding, diantaranya 1. rahim saya yang lemah; 2. aktivitas fisik berlebih; 3.kontraksi rahim yg salah satunya dipicu oleh mengelus-elus perut berlebihan. Ketiga faktor ini menyebabkan ada sedikit pengangkatan di bagian plasenta, sehingga ada jalur terbuka yang mengakibatkan pendarahan, dan jika jalur tersebut semakin lebar, kemungkinan keguguran semakin besar.

Untuk penyebab nomor pertama saya lupa nih gals alasannya kenapa ya, tapi ini terlihat dari pembacaan hasil USG, next bisa tanya ke dsog kalian yah untuk lebih jelasnya. Oleh karena itu, bagi wanita memang benar-benar nggak boleh acuh sama kesehatan yah. Setau saya pola makan, aktivitas fisik, gaya hidup sangat mempengaruhi kualitas rahim kita, so..mulai perbaiki dari sekarang .

Untuk alasan ke-2, sebenarnya sih saya ngga merasa berlebihan yah, tapi mungkin kandungan berkata lain, jadi bagi kamu yg sedang pregnant be careful ya. Jangan sama-samain kehamilan orang lain sama kehamilan kita, kasusnya tuh beda2. Jadi harus hati2 terus. Yang namanya orang hamil tuh masuk golongan rawan gals, jadi jangan sembarangan yah.  Nah, untuk alasan ke-3 bener banget nih, kadang saya sadar or g sadar ngelusin perut, maklumlah ya..maksudnya mah tanda kasih sayang, tapi ternyata ada dampak yang kurang baik kalau berlebihan ya.

dr.Gunawan juga menambahkan, sebenarnya kasus kembar dalam kehamilan itu bukan kasus yang diharapkan, maksudnya bukan ngga bersyukur dengan rezeki ya. Tapi, hamil kembar itu punya banyak resiko kesehatan gitu gals. Bagi ibu, maupun janin. Resiko kegugurannya lebih tinggi, resiko kelainannya lebih tinggi, dan keluhan kehamilan yg lebih banyak. Jadi..kalau mau punya anak kembar memang harus siap banget mentalnya menghadapi berbagai resiko ini. Jadi, kadang kalau ada yg minta doain ke saya semoga dia juga punya anak kembar, saya cuma bilang ‘ Semoga diberikan yg terbaik oleh Allah’. Ya ..benerkan? karena satu atau kembar yang penting yg terbaik menurut Allah. So, bagi yang mau punya anak kembar di cek lagi lah ya niatnya..^^

2. Kesehatan

Di kehamilan pertama ini Subhanallah, keluhan kehamilan saya banyak bingitzz. Bulan pertama-kedua sih alhamdulillah ngga terlalu signifikan yah. Masuk ke bulan ketiga, keluhan seperti muntah-muntah, mual, meludah, badan nggak fit, pegel linu dan syalal syududu banyak lah. Dan itu terus berlanjut sampai sekitar bulan kelima kehamilan. Faktor hormonal tentunya jadi pemicu yah banyaknya keluhan ini, apalagi saya mengandung dua anak, jadi kalau kata bidan, ‘wajar kok..kalau keluhannya dahsyat’ wkwkkw. Antara bahagia dan air mata. Saat hamil muda ini beneran nggak bisa banget ngampus karena badan yang remuk redam ngga bisa diajak kompromi. Makanya yg hamilnya nggak banyak keluhan, seger buger, sehat walafiat harus bersyukur banget dah sama Allah. Padahal tuntutan nyelesaikan tesis sudah memanggil-manggil, saya cuma bisa tawakal aja deh ya. (Cerita nyelesain tesis insyaALlah di judul  lain ya, biar penasaran #halah).

Selain itu, saat hamil saya bawaanya laper melulu. Berat badan melonjat 25 kg dari BB awal wkwkw. Habisss, beneran laper terus gals. Apalagi usia 6 bulan ke atas, beuhh..beneran bisa makan 4-5 kali sehari saking sering laper. Nah, bagi bumil yang kelaperan terus kayak saya, makanannya juga ngga boleh sembarangan yah. Yang penting banyak, yang penting kenyang : NO! Makanan bumil itu harus bergizi tinggi, jangan sampe ibunya gendut iya, anaknya malah kurang gizi. Soal makanan, akan berpengaruh ke kesehatan ibu dan anak dalam kandungan juga ya gals. Jadi harus benar-benar diperhatikan. Alhamdulillah saya melahirkan bayi kembar yang bisa di bilang gede, Zayd : 2.8kg dan Zakir: 3 kg. Pas selesai lahiran saya langsung turun 15 kg wkwk.

3. Keuangan

Nah, punya satu anak dan dua anak jelas beda dari segi budget yah. Karena dari A-Z harus double, oleh karena itu orang tua dari anak kembar, terutama ibu nih harus pinter ngatur keuangan yah, kecuali emang yang udah uangnya ngga bisa keitung lah ya wkwkw. Dari hamil sampai melahirkan aja harus benar-benar di atur ya gals soal keuangan ini. Sudah mulai cari tempat kontrol yang ramah kantong namun berkualitas, kemudian dari segi asupan ibu hamil juga yang harus benar-benar dijaga. Jangan sampai terlalu hemat jadi makan yang nggak pas buat ibu hamil, apalagi ibu hamil kembar biasanya makannya banyak hehe. Kemudian pilih juga tempat melahirkan yang kualitasnya baik, bisa pake asuransi kesehatan (soalnya ada charge tambahan ya gals untuk kelahiran kembar), jadi worth lah ya kalau bisa asuransi.

Untuk persiapan bayi juga jangan kalap, beli yang penting2 aja dan dalam jumlah yang pas, kalau ada preloved dari sahabat ya boljug tuh dimanfaatkan hehe. Karena ngga semua perlengkapan bayi dipakai long lasting, so..sayang kan kalau dah beli mahal tapi dipake sebentar. Well, kecuali ya..tadi..uangnya udah bejibun hehe. Tapi tepat guna jauh lebih baik lah ya. Lagian sebagai muslim kita yakini yang berlebihan kan ngga baik ..uhuy.

4. Ilmu

Jelas lah ya, harus banyak ngelmu. Dari mulai diskusi, baca buku, ikut seminar dll. Yang jelas ini untuk basic aja gals, biar ngga kosong2 amat gitu. Pada prakteknya mah, kita akan learning by doing juga ya. Karena ngga semua yg ada di teori bisa idealis kita terapkan. Tapi teteup..ilmu dasar sebagai seorang ibu, dari mulai kehamilan, melahirkan, menyusui, sampai ngurus baby minimal ada yang udah kita tau. Jangan blong amat gitu haha. Apalagi bagi kalian yang mau punya anak kembar, ilmu sabar dan syukur penting banget nih hehehe.

Setelah jadi ibu, saya tuh banyak freestyle nya gals, karena ngga semua yang ada di textbook atau seminar bisa fit dengan kondisi saya saat itu. Tapi yang jelas saya sangat upayakan apa yang saya lakukan ngga dzalim terhadap diri sendiri, anak2 saya maupun orang lain ya. Jadi..ibarat kata idealis tapi bukan ekstrimis. Jangan jadi ibu yang kuper, kudet, kuul, jadi ibu itu harus banyak tau. Kalau ada ilmu kan minimal jadi lebih tenang ngga grusa grusu. Karena jadi ibu baru pasti bawaanya baper, trus heboh deh, apalagi yang pengalaman pertama ya, pasti penuh drama #tsaah. Kalaupun kita minim ilmu di beberapa hal jangan malu buat nanya ini itu sama yang ahli. Karena yang berpengalaman belum tentu bener hehehe.

5. Tenaga

Punya anak kembar itu mesti EXTRA tenaganya. Gimana ngga..mesti begadangan a whole night, yang satu bobo, yang satu bangun, gitu terus sampe subuh wkwkw. Makanya kalau dapat anak kembar yang super duper anteng bersyukurlah buk! Saya diantara ibuk-ibuk yang punya kembar yang super duper aktif hahah (ketawa miris). Bersyukurnya saya punya mertua dan adik ipar yang ruarrr biasa baik, mereka juga  ikutan shift-shift an jaga sikembar pagi-malem, so sweet ngga tuh? hehe. Nggak cuma soal tidur, mandi, ganti popok, ganti baju dllsb, bener2 mesti double. Apalagi usia-usia udah ngerti main kayak sekarang nih, beuuhhh harus fit terus deh biar bisa ngikutin irama aktifnya anak2. Jika memang ada budget lebih saya sarankan hire yang bisa bantu. di awal-awal kelahiran saya tepar banget karena penyesuaian sama jam tidur dan aktivitas ngurus anak yang ternyata WOW hehe. Kalau sekarang sudah jauh lebih mendingan, karena udah biasa wkwkw. Tapi kalau soal repot, jangan ditanya hihihi.

Sampai detik ini, alhamdulillah saya masih dibantu Mama huhuhu (yang luar biasa pengorbanannya untuk anak dan cucu #tsaah), karena masih belum menemukan pengasuh yang cocok (maklum emaknya overprotective sama anak2nya). Doakan segera dapat ya gals, biar ngga ngerepotin Mama lagi hehe. Aamiin.

Nah gals, itu sih sebagian kecil yang mesti jadi persiapan bagi orang tua dengan anak kembar. InsyaAllah semakin dipersiapkan akan semakin baik yah.  Bagi yang ingin anak kembar, semoga Allah kasih yang terbaik ya. Doakan juga semoga saya bisa jadi ibu yang lebih baik day by day. Sebenarnya banyak banget catatan yang mau dibagiin, tapi segini dulu deh ya. Yang mau curcol, nanya2, feel freee..

Love, Dee

 

Advertisements

Price List Bridal Bouquet 2016

Haloooo..Assalammualaykum dear bride to be. Sekalian ngeblog sekalian juga promosi salah satu produk Bridal Stuff The SU Wedding yaitu wedding bouquet di tahun 2016 nih. Bagi sebagian wanita, bunga memiliki berjuta makna. Salah satunya adalah cinta dan keindahan, apalagi pas banget momennya dengan hari spesial kita ya. Nah, kali ini Dee yang sedang merintis WO merilis koleksi-koleksi yang bisa teman-teman miliki kelak sebagai ‘teman’ di hari istimewanya. Dee dan team berusaha banget menjaga kualitas dari produk bridal stuff satu ini lho. Daann..tentunya harganya bersaing dan terdiri atas kisaran harga yang insyaAllah memudahkan para bride to be untuk memilih buket kesukaannya sesuai dengan budget. Oke deh, silakan melihat-lihat, dan jangan lupa bantuin promosi ya hihi. ^^

Nah ini dia koleksinya :

Surat Untuk Mama

Ma, kelak tulisan ini membuatku takkan pernah lupa betapa aku mencintaimu..

Mungkin saat mendadak kepikunan aku meradang, atau aku sedang marah yang mendramatisir, aku tetap ingat betapa aku mencintaimu, dan begitu pula denganmu Ma..yang terus mencintaiku tanpa pernah memandang usiaku yang kian menua. Kedewasaan pada diriku, bukanlah apa-apa dibandingkan dengan kasih sayangmu yang senantiasa menyapaku sebagai seorang gadis kecil yang selalu merengek minta ini-itu di hadapanmu.

Yang selalu bertanya ” Mama mau kemana?” saat kau sedikit berdandan rapi.

Yang selalu bertanya ” Ma,,lihat cas-an HP ku ngga?” ..” Ma liat kaos kakiku ngga?” dan pertanyaan-pertanyaan simpel yang bahkan harus kutanyakan kepadamu. Ahhh..kalau ada Mama, apapun bisa jadi pertanyaan. 🙂

Ma, hari ini adalah kali pertama aku menjalani USG..ada seonggok daging di rahimku yang kelak akan memanggilku ‘Ibu’ (insyaAllah). Uhhh..rasanya soooo excited!! Ajaib! Sekarang.. aku baru sedikit mengerti bagaimana rasanya menjadi ibu. Ternyata itu tugas yang luar biasa yah. Kecemasanku, kekhawatiranku, kebahagiaanku, rasa campur aduk ini pastinya hanya seorang calon ibu yang dapat benar-benar merasakannya.

Ma, aku dapat membayangkan betapa hati-hatinya dirimu saat mengetahui kehamilan pertamamu. Aku merasakannya Ma, saat bagaimana aku harus memperhatikan apa yang aku makan, saat aku cemas untuk sekedar berjalan cepat atau naik turun tangga, saat aku harus bangun tidur dengan rasa lapar yang sangat, saat harus mual dengan bebauan atau makanan/minuman yang kurang rasa, saat begitu ketakutan saat naik kendaraan, Ma..aku mengalaminya sekarang..

Saat kelak akan kelihatan membengkak karena nafsu makan yang membludak, atau saat uang menipis tak terduga karena kebutuhan ini-itu..untuk sekedar menjaga anak dikandungan tetap sehat dan dalam kondisi yang sebaik mungkin. Ma..aku mengalaminya sekarang. Aku mengalami disaat aku tidak peduli dengan penampilanku yang gemuk, tidak peduli saat aku makan di tengah malam, tidak peduli saat aku harus melakukan banyak hal untuk menjaga dia yang dalam rahimku tetap baik-baik saja, minum vitamin tiap hari, beli buah-buah yang mahal, atau apapun..

Ma, kelak..aku ingin membesarkan anakku lebih baik daripada diriku. Meski aku tak tau, apakah aku mampu atau tidak, namun aku akan berusaha keras. Seperti dirimu yang membesarkanku dengan cinta, seperti dirimu yang selalu ada di belakangku untuk mendukungku, seperti dirimu yang selalu membanggakanku, Ma..aku akan membesarkan anakku kelak agar ia tau betapa orang tuanya mencintai tanpa pamrih.

Ma, dengan tulisan singkat ini aku ingin kau tau betapa aku mencintaimu. Meskipun aku yakin, bahwa cintaku tak pernah melampaui cintamu padaku. Tapi,.kelak disaat aku mulai pikun, aku ingin tetap menyimpan rasa ini, bahwa engkau adalah salah satu orang yang paling berarti yang pernah Allah berikan kepadaku Ma. Cintamu mengajarkan banyak hal. Bahkan kekhawatiranku kehilanganmu makin menjadi, meski aku tau bahwa meninggalkan dan ditinggalkan adalah keniscayaan.

Ma, maafkan aku. Tiap hari aku ingin meminta maaf padamu, atas segala kesalahan yang pernah aku lakukan. Atas sikap tak pantasku, atas perkataanku yang menyakitimu, atas apapun yang kulakukan dan tak membuat senang. Tiap hari aku ingin menebusnya, maka..kuminta tiap hari minimal 5 kali dalam sujudku, semoga Allah selalu mencintaimu Ma. Karena sungguh aku masih jauh dari soleha untuk menjadi jaminanmu kelak di akhirat, maka aku berusaha tiap hari menghaturkan sedikit doa, semoga hal ini cukup bermakna dihadapanNya.

Ma, dengan tulisan ini aku ingin mengatakan bahwa aku sungguh mencintaimu. Bahkan saat menulisnya aku tak sanggup menahan air mata dan hidungku yang berair terus-terusan, karena kata CINTA sungguh sangat dalam pertanggungjawabannya. Dan untuk itu, aku tak pernah berani menandingi cintamu padaku. Aku yakin tak pernah bisa Ma. Oleh karenanya, aku ingin mengingatnya, akan kujadikan ia bekal membesarkan anakku kelak dengan cinta sebesar itu.

Ma, aku tau tidak ada ibu yang sempurna. Tapi aku percaya, banyak ibu yang mengusahakan yang terbaik yang mereka bisa untuk anak-anaknya. Dan siapapun itu, mereka adalah ibu yang hebat!

Ma, sekali lagi,,aku ingin bilang : I LOVE YOU.

Semoga Allah kelak mempertemukan kita di tempat terbaik di sisiNya. Aamiin.

DSC_0969 new

Gimana, Kamu Udah ‘Isi’ Belum?

maxresdefault

Assalammualaykum sahabat.

Ihhh nggak kerasa Dee udah lama nggak nulis di blog yah. Sori dori mori cimori hehe, ceritanya sok sibuk dengan aktifitas lainnya. Tapi menulis insyaAllah selalu jadi passion yang takkan terhenti. Nah, kali ini Dee mau sharing sedikit tentang ‘pertanyaan-pertanyaan’ horor seputar kehidupan kita.

Dari judul tulisan ini, sudah nangkep kan..tentang salah satu pertanyaan yang ‘legend’ banget deh buat basa basi ke pasutri yang baru/sudah lama nikah. ” gimana jeng, udah isi belum?” dudududu. Sering dong nemuin pertanyaan gini, atau..bisa jadi kita juga jadi pelakunya. Ohohoho..ini pertanyaan segitu terkenalnya di Indonesia ya. Kayaknya dari kakek buyut sampe cicit ini pertanyaan yang mesti ada dalam daftar pertanyaan kita dalam hidup, hihihi.

Gini gals, sebelum kebiasan nanya kalimat di atas semakin menjamur ke generasi Indonesia tahun 2036 #halah, Dee mengajak teman-teman untuk berpikir lebih jauh lagi tentang pertanyaan ini. Seriusan, kalau dipikir..masih banyak pertanyaan lebih berbobot lainnya yang bisa dijadikan bahan basa basi kalau ketemu teman yang baru nikah, atau yang sudah lama nikah tapi belum kelihatan gendong momongan.

Perlu kamu tau gals, bisa jadi pertanyaan kamu itu kayak Bom Hiroshima dan Nagasaki di hati teman kamu #lebay, hihihi..intinya..bisa jadi dia sedang pula menanti anak, atau dia sudah ikhtiar penuh untuk itu tapi belum rezekinya momong dedek bayi, jadi pertanyaan kamu itu seperti memberi air garam pada luka menganga #dramatis mode on weheheh.

Apalagi tiba-tiba kamu jadi sok tau apa yang mesti dan nggak mesti doi lakukan untuk punya momongan, ya ampyunn pliss banget, lebih baik ganti topik aja yang lebih asik dan sama-sama buat nyaman. Seperti topik wirausaha, topik kecantikan, topik arisan hehehe, topik travelling,  atau topik belanja #eheemm. Karena kita nggak tau gals, isi hati temen kita ini lagi gimana, keadaan iman yang naik dan turun dramatis juga kita nggak tau kan? Kasian kalau tiba-tiba dia nge-down gara-gara pertanyaan kamu yang nggak solutif juga. Well, kalaupun solutif nggak pada tempatnya kali tetiba ngomonging gituan di tepi jalan, atau selewat lalu. Uhukkk..

Dee paham, namanya fase hidup pasti nggak lepas dari pertanyaan2 ‘horor’ (bagi yang merasa ini pertanyaan ‘horor’ selamat..Anda masih hidup guyss ..hohoho:

  1. kapan lulus?
  2. kapan nikah?
  3. kerja dimana?
  4. udah isi belum?
  5. kapan si A mau punya adek lagi?

bla..bla..bla.. sampai kita menghadapi maut baru deh berhenti dengan pertanyaan2 itu dan ganti dengan pertanyaan di dalam kubur. Hmph…semoga Allah ampuni dosa-dosa kita ya gals (jadi dzikrul maut nih tetiba T,T)

Well, lanjut…yah.

Jadi, mohon diinget ya, lebih kreatiflah dalam bertanya. Jangan sampai pertanyaan-pertanyaan basa-basi kita dan kadang tanpa solusi itu, malah berbuah kesedihan bagi teman kita. Terkecuali, kita memang mau banget nolongin dan punya solusi yang oke ya gals. Bicara 4 mata dengan teman yang bersangkutan, sebisa mungkin gunakan bahasa yang baik dan tidak menyinggung, baru deh utarakan maksud, tujuan, latar belakang dan metode #halah udah kayak sripsi wehehehe.

Okeh, segitu dulu deh sharingnya,saya cuma mau ngingetin aja nih. Terutama bagi diri sendiri juga, yang mungkin kadang sotoy maritoy #halah (ini bahasa apah?!), dan suka basa basi tapi kelewatan. Semoga Allah mengampuni salah dan khilaf kita yah, aamiin.

Selain itu, mohon doa juga nih, karena Dee baru aja jadi preggie Mom (baru 6wk sih), tapi sudah senang sekali. Mohon doa yang tulus dari sahabat semua semoga sehat-sehat dan menjadi generasi yang cinta dan dicintai Allah.

Salam Hangat, Dee

Maternity-Photography-with-head-scarves

Vintage Look For Bride To Be

Hai bride to be di manapun berada, kali ini Dee mencoba untuk share vintage look bagi kalian yang suka berdaya dramatis dan senang tampil ala ala princess, tapi tentunya bukan tampil ala princess Syahrini yah hehe. Kali ini Dee dan team melakukan photoshoot untuk portfolio Wedding Organizer yang akan kami rintis. Alhamdulillah photoshoot berjalan lancar dan tema-tema yang diangkat juga tertangkap kamera dengan baik. Diantara tema yang menarik Dee sendiri memilih untuk tema satu ini. Harapannya sih terlihat vintage and elegant, karena saya yakin tema vintage itu timeless yah. Selalu menarik untuk dijadikan tema-tema wedding dan semacamnya. Apalagi gaya vintage sekarang lagi naik daun ya, bisa teman-teman lihat dekorasi vintage banyak dijadikan acuan untuk menjadi tema wedding day .

Nah beginilah akhirnya foto-foto saya yang berhasil diabadikan. Dalam tema kali ini saya juga ingin menunjukkan bahwa istimewa ala-ala Cinderella #halah, nggak mesti tampil ribet dan tetap bisa berhijab syar’i itu dia yang penting hoho. Di dalam photoshoot kali ini saya mengenakan hijab dengan gaya seperti yang saya sering kenakan sehari-hari, tambahan sedikit renda dan tulle sekitar 2 meter untuk kesan yang lebih dramatis. Simpel sekali deh pokoknya. Bajunya sendiri merupakan baju yang saya kenakan pada saat lamaran beberapa bulan lalu hihihi.

1442141221162

1442141214760

1442145823956

1442145819357

1442141212011

1442141202207

1442141191930

1442141265732

Lokasinya nggak jauh-jauh dari kampus tercinta Institut Pertanian Bogor hihi. Terimakasihnya untuk all team yang luar biasa untuk pemotretan portfolio ini, dan juga sahabat saya mb Agis yang udah bantuin survei. Nah..bagi masyarakat Bogor..jangan takut nggak dapat lokasi asik untuk foto-foto, karena kampus IPB juga eye catching banget untuk dijadikan situs pengabadian momen hihihi. Bagi bride to be yang mau di foto semacam ini, langsung hubungi kontak The SU Wedding Photography and Bridal Stuff (Wa : 0852 111 54 820 /Line : dyahraysa). Selain menyediakan jasa fotografi, kami juga menyediakan jasa make up artis yang semuanya insyaAllah sudah kece banget di bidangnya masing-masing.

Okeh, segini dulu sharingnya, semoga bermanfaat.

Bicara Tentang ‘Selera’ Kamu Dalam Memilih Pasangan Hidup

IMG_3877Kamu pernah dengar ada suami yang sedang ngobrol dengan teman-temannya, lalu dia membicarakan istrinya seperti ini : ” ahhh..dia mah nggak ngerti apa-apa, maklum orang kampung.. jadi kurang gaul, kalau ngomong sama dia yang simpel-simpel aja.”.

Atau kamu pernah dengar istri yang lagi kumpul-kumpul sama gengnya trus ngobrolin keburukan suaminya ” suamiku mah payah, gajinya sedikit..susah kalau minta apa-apa. Boro-boro perawatan, uang makan aja harus hemat-hemat. ”

Atau kejadian lainnya yang serupa seperti kasus di atas.  Misalnya ” istriku mah males, masak aja nggak becus, gimana mau ngurus anak!” atau ” suamiku seleranya rendah, kalau beli barang maunya yang murah-murah terus.” dsb dsb..

Sebentar…saya hela napas dulu sambil beristighfar. Semoga saya terhindar dari menjadi istri yang suka memperbincangkan hal-hal yang tak penting. hasbunallah wa’nikmal wakil.

Nah, sahabat..poin utama yang ingin saya sampaikan dalam tulisan ini adalah. Heloooo para suami dan istri yang banyak mengeluh tentang selera buruk/rendahan pasangan kalian, harusnya banyak-banyak bercermin dan bermuhasabah, kalian adalah bagian dari selera itu, SADARKAHHH???

Suami/istri yang kalian perbincangkan seperti ini dan itu adalah sosok yang dulu kalian perjuangkan untuk jadi teman hidup, begitupula dirinya memperjuangkan kalian. Back to the past, jangan lari dari masa lalu dimana kalian dengan penuh kesungguhan mengikat janji dan bersumpah untuk saling menjaga satu sama lain.

Sahabat, kita pastinya paham ya, sosok pendamping hidup kita kelak bukan MR or MRS PERFECT, karena kita juga bukan istri dan suami yang sempurna kan? Jadi kelak..jangan terlalu banyak menuntut sebelum mengintrospeksi diri. Apakah selama ini kita sudah menjadi suami dan istri yang baik? atau paling tidak berusaha menjadi suami dan istri yang baik dengan terus memperbaiki diri?

Nah..nampaknya masih banyak sosok-sosok yang seperti saya tuliskan di atas yah. yang kadang-kadang suka kelewatan ‘ngobrolin’ pasangannya dengan teman-teman ngobrolnya. Padahal sepasang suami istri ialah pakaian satu sama lain. Sebagai seorang muslim, harus tau nih..bahwa pakaian yang dimaksud dalam Al Quran ditinjau dari segi fungsionalnya, bukan sekedar fisiknya. Apa sih fungsi pakaian? yup! menutupi aurat dan melindungi tubuh kita, lekat dengan hal yang bersifat penuh keindahan dan kehormatan, jadi itulah makna pasangan sebagai suatu yang seharusnya kita jaga kehormatannya.

So, pasangan mana yang tega mengoyak ‘kehormatannya’ sendiri dengan bilang istrinya begini dan suaminya begitu?

Nah, sahabat..ini pun nasihat bagi diri saya pribadi, kelak suatu masa saya khilaf mohon diingatkan. Mari kita menjadi sosok yang menjaga ‘selera’ kita dengan baik. Menjadi seutuh-utuhnya, sebaik-baiknya pakaian bagi pasangan kita. Jikapun ada masalah jangan buru-buru curcol ke teman, tapi selesaikan dulu baik-baik ke pasangan, sebisa mungkin kita saling menjaga aib masing-masing kita. InsyaAllah akan dibantu pula oleh Allah Yang Maha Penyayang.

Okeh, sampai disini dulu pembahasan ‘selera’-nya, semoga bermanfaat. wallahu’alam.

5 Hal Yang Dialami Oleh Pasangan Yang LDM (Long Distance Marriage)

7497907_orig

Heihoo bride to be, or..lovely brides di seluruh pelosok negeri. Sudah lama nggak curcol..oopss sharing maksudnya. Alhamdulillah dikasih kesempatan untuk lebih fokus ngurusin Thesis, sekalian mohon doanya yah biar cepat beres dan sukses, lantjar tjaya #hohoho (aji mumpung biar didoain banyak orang, aamiin).

Entahlah, ini pengamatan saya semata atau memang benar begini adanya. Tapi yang namanya LDM sekarang kayaknya lagi marak melanda para newlywed couple yah. Zaman yang kian maju dan hidup yang semakin keras #tsaelaahh, membuat dua sejoli mau nggak mau harus ber-LDM ria. Kalau dibikin trend mungkin LDM juga bisa jadi salah satu yang ‘kekinian’ yah sista #halah. Back to topic, kali ini saya mau share sedikit tentang suka duka jadi LDM couple, biasaaa…saya mah kalau share emang sedikit-sedikit tapi mudah-mudahan bermanfaat yah hehe.

1.  Antique Romantique Yang Tahan Lama

1f836390890219ed329ed9d9880a1981

dududu..biasanya newlywed couple selalu romantis yah, jarang banget yang sibuk berantem mulu. Yah..berantem-berantem bumbu cinta pastinya ada yah, tapi tentunya untuk lebih mengenal dan dengan begitu saling menghargai satu sama lain. Nah, untuk pasangan LDM..biasanya keromantisan akan sedikit tertunda di awal-awal pernikahan, jadi konon katanya romantisnya juga bisa jadi lebih lama. Karena ketemunya cuma sebentar-sebentar pasangan LDM lebih menghargai waktu mereka untuk bertemu. Jadi..pemanfaatan waktunya bisa jadi more romantic dari pasangan yang nggak LDM. Ini hasil survei kecil-kecilan ceritanya hohoho..well meski ini pastinya istri yang LDM pada ngarep diromantisin terus sama suaminya hihihi..hayoo ngaku?

2. Lebih Menghargai Privasi

d91fdc6fe44fdc33a7de13f10619ed86

Pasangan yang LDM biasanya punya trust yang kuat kepada pasangannya, di tempat nun jauh disana, ..meski jauh di mata namun dekat di hati #halah kayak lagu aja hihi..pasangan LDM punya ketangguhan untuk saling menjaga kepercayaan. Well, meski sedikit banyak kekepoan melanda, tapi pasangan LDM biasanya terlatih untuk menjunjung tinggi privasi pasangannya. Kepercayaan ini sangat penting untuk membangun keharmonisan saat berjumpa kembali. Di samping memang harus ada komunikasi yang proporsional dengan pasangan untuk saling menyemangati dan mengingatkan. (Al Asr 1-3).

3. Diterpa Prasangka

9990bdb659d2adb2055dab39f1d74715

Kalau poin 2 membahas tentang saling menghargai, tapi nomor 3 agak kontradiktif. Pasangan LDM biasanya juga diuji hatinya dengan banyak prasangka nih. Apalagi kalau komunikasi kurang terbangun dengan baik. Bisa mikir macem-macem mulu nih. Suami mikirin istrinya begini, istri mikirin istrinya begitu. Oleh karena itu..pasangan LDM dari awal memang harus sudah menguatkan komitmen, sehingga terhindar dari macam-macam prasangka. Well, meski memang sulit-sulit mudah sih, tapi pasti bisa asal ada komunikasi yang baik.

4. Belum Benar-Benar Memahami Pasangan

muslim-couple-00

Pasangan LDM juga bakal sering ngambek-ngambek kecil atau baper-baperan yah heheh #pengalamanbinggo . Kenapa? karena biasanya pasangan LDM belum benar-benar mengenal satu sama lain dengan utuh. Lagi mau ‘kenalan’ sudah kepotong LDM gitu hihi. Walhasil, beberapa hal yang harusnya kita ketahui dari pasangan malah miss. Sehingga terjadilah ngambek-ngambek kecil ini, meski wajar..jangan dibiasain yah. Pasangan LDM juga harus rajin ‘interogasi’ satu sama lain tentang apa yang disukai maupun yang tidak disukai, apa yang akan membuatnya tersenyum atau apa yang akan membuatnya bersedih. #tsaahhh. Jangan sampai suami ngasih hadiah yang malah membuat istri bete seharian, karena istri nggak suka hihihi, dan berlaku juga sebaliknya.

5. Kemanjaan Tingkat Dewa

3d42f43611537f238b9436898c4f403b

Sering nemuin istri atau suami yang manja banget pas ketemu? ahh..pasangan LDM pasti paling tau nih gimana rasanya. Yang biasanya mandiri alias mandi sendiri..jadinya pengen dimandiin hihi #loh?. Ehmm..bukan..bukan..maksud saya begini, yang tadinya apapun dilakukan sendiri, maka setelah berjumpa dengan istri/suami maunya dimanjakan, ya nggak? ” Yang.. pijetin dong” atau ” yang.. elus-elus dong” atau ” yang..ambilin makan dong”..atau ” yang masakin ini yah..” dsb..dsb. Nah, yang begini juga sebenarnya bagus, untuk meningkatkan kekompakan dan keharmonisan tapi jangan tetiba jadi bossy yah. Inget, pasangan kita itu adalah orang yang juga harus kita muliakan dan perlakukan dengan bijak, bukan pelayan. Jadi..manjanya juga jangan kelewatan. Mentang-mentang dah ketemu trus disuruh kerja rodi hahah..janganlah ya.

Okeh, segini dulu sharing-sharingnya. Semoga bermanfaat bagi semua pembaca. Saya doakan semoga yang LDM akan segera dipersatukan, yang tidak LDM semakin langgeng, yang belum menikah diberikan jodoh yang terbaik. Aamiin